Popular Post

Sugeng Rawuh ---> Welcome ---> Ahlan wa Sahlan ---> Selamat Datang di Ngroto,Gubug,Grobogan

Wednesday, March 10, 2010

Kisah Simbah Sirodjudin Ngroto ( Kyai Siradjudin )

Riwayat Kyai Siradjudin

Memang sedikit sekali yang dapat diceritakan tentang riwayat Kyai Siradjudin. Menurut cerita bahwa nama asli beliau adalah Umar, berasal dari suatu daerah di Jawa Timur. Setelah tamat belajar di pondok pesantren Ngampel Surabaya, beliau bersama 4 orang santri lainnya didadar (diuji) gurunya. Sebagai bentuk pendadaran tersebut, adalah pergi ke daerah sambil mengajarkan ilmu yang telah dipelajari kepada warga.
Adapun nama lima orang santri yang melakukan pendadaran tersebut, ialah :
- Imamudin, diutus ke daerah Kajoran Magelang
- Khasanudin, diutus ke daerah Watu Congol Magelang
- Tholabudin, diutus ke daerah Karangasem Magelang
- Umar, diutus ke daerah Jatipecaron Gubug
- Basarudin,diutus ke daerah Pringapus Ambarawa.
Pertamakali datang di pedukuhan Jatipecaron, perkembangan pondok pesantren disana sudah berjalan baik. Karena itu kedatangan Kyai Siradjudin disana, hanya membantu kyai yang ada di pondok itu. Namun baru beberapa hari tinggal di pondok Jatipecaron, beliau mendengar tentang pondok pesantren dukuh Kuwaron yang tidak dapat berkembang baik. Hal tersebut disebabkan karena sering terjadi perselisihan antar warga, yang sulit untuk didamaikan. Kyai di pondok itu juga merasa kesulitan, untuk mengajak hidup rukun warga pedukuhan. Karena itu warga disana juga sulit diajak berkumpul, guna belajar mengaji secara bersama-sama. Mendengar cerita keadaan di pondok itu, Kyai Siradjudin tertarik mendatangi dan ikut menyelesaikan permasalahan itu. Dengan seizin kyai pondok Jatipecaron, Kyai Siradjudin berangkat ke pedukuhan Kuwaron.
Setelah Kyai Siradjudin datang di pedukuhan Kuwaron, ternyata apa yang diceritakan orang kepadanya ada kebenaran. Perkembangan pondok pesantren pedukuhan itu sangat memprihatinkan sekali, karena hanya sedikit para santri yang belajar mengaji disana. Upaya dari Kyai Siradjudin adalah mendamaikan setiap ada perselisihan antar warga, kemudian mengajaknya belajar mengaji. Menurut beliau bahwa hal itu perlu dilakukan, karena keberhasilan mendamaikan warga merupakan landasan utama untuk memajukan pondok pesantren pedukuhan Kuwaron.
Usaha keras Kyai Siradjudin berhasil baik, penduduk di pedukuhan Kuwaron dapat hidup rukun. Dengan dibantu beberapa Kyai yang lain, diajaknya mereka untuk mengaji. Adapun sebagai tempat yang digunakan untuk mengajar, berada di balai peninggalan para santri zaman dulu. Karena kepandaian dalam ilmu agama dan tekun dalam mengajar mengaji, maka Kyai Siradjudin diberi kepercayaan menjadi pemimpin pondok pedukuhan itu. Hingga berbulan-bulan lamanya Kyai Siradjudin tinggal di pedukuhan Kuwaron, yang pada akhirnya diajak Ki Demang Khamidin ke pedukuhan Ngroto. Melihat penduduk di pedukuhan Kuwaron yang sudah taat dalam beragama dan juga sudah ada beberapa orang kyai yang tinggal disana, maka permintaan Ki Demang Khamidin dikabulkan. Sebelum berangkat menuju ke pedukuhan Ngroto, beliau menyerahkan pimpinan pondok pesantren kepada salah seorang Kyai bernama Makidin. Adapun siapa Makidin itu dan berasal dari mana beliau, tidak ada warga desa Kuwaron sekarang ini yang dapat menceritakan.
Kyai Siradjudin wafat dalam usia lajut. Oleh warga pedukuhan beserta para pengikutnya, jenazah beliau dimakamkan di sebelah Timur makam Kyai Abdurrahman Ganjur. Memperhatikan jasa-jasa beliau dalam pengembangan agama Islam di pedukuhan Ngroto waktu dulu, maka diatas makam beliau dibuatkan cungkup dengan bentuk yang sangat cantik. Untuk menghormati jasa beliau, pada tiap tahun dilaksanakan acara haul terhadap arwah beliau. Adapun acara haul tersebut dilaksanakan tiap tanggal 1 Syura, bersamaan dengan haul Kyai Abdurrahman Ganjur.

Repost:
http://heruhardono.blogspot.com/2009/12/riwayat-kyai-siradjudin.html

0 comments:

Iris : GGD

And i don't want the world to see me, 'cause i don't think that they'd understand, when everything's made to be broken, i just want you to know who i am,,,

My Project

Recent Post